Menjumpai Hairi Yanti Di Kalimantan

*memasuki linimasa sambil geol tjantik*

Halllooo...para sahabat Bebi di manapun kalian berada.
Gimana kabarnya? Sehat sentosa dan bahagia kan? Amiiinn.
Udah pada baca wawancara Bebi bersama kak Raafi yang nge-hits itu kan? Kalo belum, silakan lho baca di sini.

Nah kali ini Bebi mo ngobrol sama kak Hairi Yanti dari blog Diary Buku Yanti .

[caption id="attachment_38358" align="aligncenter" width="965"]Header-nya cakep yaa. Bebi naksir deh. Header-nya cakep yaa. Bebi naksir deh.[/caption]

Kak Yanti ini tinggalnya jauuuhh dari rumah Bebi, jaraknya sekitar dua juta gigitan bakpao (???). Coba tebak di mana? Ah udahlah ya. Gak usah pada nebak. Bebi kasi tahu langsung aja ya...ya...ya???

Kak Yanti tinggal di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Huaaa...bener kan jauuuhh banget dari lokasi Bebi.

Eh sebelumnya, pada nyadar kan ya kalo postingan ini telat buangeeettt? Nyadar dong ya karena itu artinya kalian perhatian sama Bebi #idihmaksa.

Jadi Bebi telat karena kan Bebi niatnya nyamperin kak Yanti ke Kalimantan.
Terus untuk ngumpulin ongkos ke Kalimantan yang harga tiketnya bisa ngajak miskin itu, Bebi pun kerja kerassss selama hampir sebulan dengan cara : jualan bakpao.

So...kerjaan Bebi tuh tiap pagi ampe siang onlen dulu, cari resep bakpao yang enyyaaakk. Sorenya Bebi ke pasar untuk belanja bahan. Malam Bebi konsen bikin bakpao. Pagi besoknya, Bebi nyobain bakpao yang Bebi buat. Karena kan malu-maluin ya kalo Bebi jualan bakpao yang gak enak. Ih...reputasi Bebi bisa tercemar. #apasih

Dan bakpao buatan Bebi enak bangett lhooo. Saking enaknya Bebi gak nyadar kalo bakpao yang buat jualan cuma tinggal...10 :|
Jadi yaa...Bebi jualin aja itu 10 bakpao. Lalu besoknya terulang kejadian yang sama. Tapi kali ini lebih parah. Bebi keasikan nyicipin sampe bakpao yang tersisa untuk dijual cuma 7.

Bebi gak nyerah sih. Pulang jualan bakpao, Bebi semangat gugling resep lagi, bikin bakpao berdasarkan resep baru, dicobain dan ternyata 3x lebih enak dari resep pertama. Walhasil bakpaonya kebanyakan jadi tester dan yang kejual cuma 5.

Begitu teruslah siklusnya sampe akhirnya Bebi keabisan modal buat jualan bakpao, karena semua berakhir jadi tester. Yah...apa mau dikata, Bebi emang berbakat banget sih urusan bikin bakpao. Bakpao bikinan Bebi mah emang cetar-membahana-mengguncang-langgit-menggetarkan-bumi. #heyaa #sombong #BiarBangkrutAsalSombong

Jadi dengan duit dari penjualan bakpao ditambah nebok celengan Doraemon, uang Bebi ternyata hanya cukup untuk beli 2 karung bakpao dan tiket naik getek ke sana.
Dan yang lebih melas lagi, geteknya gak bisa ngapung dengan sempurna karena keberatan di Bebi eh bakpao. Huaaaa......
*elap air mata pelangi*

Jadi ya udah deh.
Untuk menimbulkan suasana ala Kalimantan, Bebi putuskan wawancara kak Hairi Yanti sambil nongkrong di kandang reptil-nya Ragunan aja.
Sebelum Bebi ke sana, persiapan Bebi udah mantap dong. Bebi pake training set warna merah, topi putih dan bawa 2 karung bakpao.
Tapi....kok banyak yang ngira Bebi santa clause ya? :( Ada lho anak kecil yang ngotot mau buka karung Bebi karena dia yakin dalam karung ada kado buat dia.

Ih...GR amat yaaaa ntu anak. Jelas Bebi ogahlah ngasi karungnya. Bebi mah gak pelit. Sungguh! Bebi suka kok berbagi buku, duit (sayangnya Bebi sering bokek), bahkan cinta Adam Levine #haisshh, tapi Bebi gak bakal mau berbagi bakpao. Bebi doesn't share bakpao, you know!
Yang lebih nyebelin waktu Bebi lewat kandang kuda nil dan ada bad...EH KOK INI JADI CERITAIN BEBI TERUS???  (╯°□°)╯︵ ┻━┻

Oke...maap. m(._.)m
Yuk kita mulai wawancaranya aja. Pokoknya waktu wawancara Bebi lagi ngedeprok bahagia di depan kandang ular sanca, dan kak Hairi Yanti lagi mendekam cantik di rumahnya.

Seperti biasa ya,
warna hitam untuk pertanyaan Bebi
warna biru untuk kak Hairi Yanti
warna pink untuk inner goddess-nya Bebi #ter50shadesofgrey

Pembicaraan kami dimulai dari...

...about the city she lives in, now & in the past...

Q: Haloo Kak Hairi Yanti. Sebelum mulai kenalan dulu yuk. Nama saya Bebi, si unyu-gembil-menggemaskan-nan-tak-terlupakan dari BBI. Domisilinya pindah-pindah, tapi untuk sekarang sih masih betah gelendotan di pangkuan kak Reza Rahadian #iyainajabiarcepet. Kalo kakak Hairi?
A : Halo, Beb. Panggil saya Yanti aja ya. Sekarang saya tinggal di satu kecamatan bernama Muara Jawa, kabupaten Kutai Kartanegara Kaltim. Jauh ya? (Iya kaaakk, jauuh. Hiks...Bebi masih ingat getek yang tenggelam. #DiSituBebiMerasaSedih)

Q : Wow...Kutai ya? Di data BBI yang Bebi intip, kak Yanti tinggal di Balikpapan. Apa Bebi salah ingat ya?
A : Iya benar. Data sih di Balikpapan. Karena kalau kirim paket, ongkir ke sini mahal banget, jadi untuk alamat saya pakai Balikpapan terus. Suami dari Balikpapan, jadi alamat yang dipakai rumah suami eh rumah mertua. Karena lumayan sering juga ke Balikpapan. Aslinya sih dari Kalimantan Selatan. Pindah ke sini karena suami kerjanya di sini.

Q : Eh itu bilang aslinya dari Kalimantan Selatan. Di Kal-Sel sebelah mana, Kak?
A : Di Barabai. Saya lahir dan besar di Barabai, kabupaten Hulu Sungai Tengah. Kota kecil juga. Orangtua dan kakak masih tinggal di sana. Saya lumayan sering mudik juga karena kalau suami lagi tugas di offshore saya pulang ke rumah orangtua. Daripada sendirian di rumah sini.

[caption id="attachment_38359" align="aligncenter" width="248"]Hayo tebak itu patung apa? Yang benar nanti Bebi kasi doa restu Kota Barabai nih. Hayo tebak itu patung apa? Yang benar nanti Bebi kasi doa restu[/caption]

Q : Barabai itu kotanya kayak apa, Kak? Bebi baru tau lho ada kota namanya Barabai. Kayaknya Bebi harus lebih sering mandangin peta Indonesia daripada peta menuju hatinya kak Reza Rahadian ya. (Lalu backsong Maps-nya Maroon 5 pun mengalun) "Now I'm following a map that leads to you...a map that leads to you..there's nothing that I can't do..." (EBENTAR DEH!!! Itu ular sancanya ikut godek kepala waktu Bebi nyetel lagu.
Emaap...kok jadi terdistraksi sama ular. Tadi Kak Yanti jawab apa?)
A: Hahaha...Iya, Barabai memang tidak terlalu terkenal. Barabai itu jaraknya 165 km dari kota Banjarmasin. Motto daerahnya Murakata (Musyawarah Rakat Seia dan Sekata)(orang Barabai ada turunan Jepang kah?). Kotanya lumayan kecil, jadi ke mana-mana dekat. Trus dekat Barabai sekitar 8 km ada gunung yang namanya gunung Pagat. Nah gunung ini kalau dilihat dari kota Barabai cakep banget. Saya yang sering lihat aja suka berdecak kagum. Gunungnya enggak terlalu tinggi sih, bukan jenis gunung berapi juga. Yang lumayan terkenal dari Barabai dan suka dijadikan oleh-oleh adalah apam Barabai. Rasanya manis seperti gadis-gadis Barabai yang manis-manis. (WOGH! Bebi musti cek genealogi ini. Jangan-jangan leluhur Bebi dari Barabai. Bebi kan manis juga #LaluDibelitSanca).

[caption id="attachment_38363" align="aligncenter" width="300"]Kiri : suasana Barabai, Kanan : kantor DPRD Barabai Kiri : suasana Barabai, Kanan : kantor DPRD Barabai[/caption]

Q : Kalo Muara Jawa kotanya kayak apa, kak? Namanya unik ya. Kesannya pulau Jawa tuh bermuara di situ.
A : Kalau Muara Jawa ini kota kecamatan. Ada tiga suku yang mendominasi wilayah ini: Jawa, Banjar dan Bugis. Ini kecamatan yang baru berkembang. Kaya dengan SDA. Jadi walau tidak terkenal tapi bisa jadi bensin yang ada di kendaraan teman-teman juga gas yang ada di dapur teman-teman asalnya dari sini. Hehehe...

[caption id="attachment_38364" align="aligncenter" width="474"]Kota Muara Jawa. Tapi ini foto 2 tahun yang lalu. Kalo sekarang udah pake beton, jadi jalanannya udah mulus. Semulus langkah Bebi ke pelami..ah sudahlah Kota Muara Jawa. Tapi ini foto 2 tahun yang lalu. Kalo sekarang udah pake beton, jadi jalanannya udah mulus. Semulus langkah Bebi ke pelami..ah sudahlah[/caption]

Q : Wah...kotanya maju dong, kak?
A : Gak juga sih. Sekarang kan sampai tahun 2017 nanti blok Mahakam masih dieksplorasi sama perusahaan Perancis yang namanya Total E&P itu. Nah ada kantornya juga tuh Total di sini.
Kotanya masih sederhana. Agak tidak sebanding sih dengan kekayaan alamnya. Tapi ya itulah, PR besar pemerintah ya (repot ya jadi pemerintah. Gak sekolah aja, PRnya besar. Enakan jadi Bebi #lah). Sekarang sih masih mending karena jalannya sedang dibangun jalan beton. Kalau dulu, wuiiih jalannya sering rusak dan berlubang. Karena tiap hari banyak pengangkut alat berat juga truk batubara yang lewat. Saking sebalnya penduduk sini pernah nanam pisang di tengah jalan berlubang itu.
(Dan sekarang Bebi penasaran rasa pisang yang ditanam di tengah jalan beda nggak dengan yang ditanam di pinggir jalan)

Bebi jadi makin penasaran deh sama Barabai dan Muara Jawa. Untungnya Kak Yanti dengan tulus ikhlas berbagi foto-foto Muara Jawa dan Barabai. Jadi Bebi wawancaranya bisa sambil mengkhayalkan Muara Jawa deh.

Eh baidewei Kak Yanti, Bebi masih pengen lanjutin wawancaranya sih. TAPI KOK INI SANCA-NYA GENGGES YA GODEK-GODEK KEPALA MULU?
Hih! Ular aja bisa naksir sama tipe vokal tikus-kejepitnya mas Levine -__-" . Bentar yaa, Kak Yanti. Bebi ngungsi dulu ke depan kandang buaya.
*lalu Bebi sibuk packing dan ngumpulin sampah bekas bakpao (karena Bebi gak suka buang sampah sembarangan)*

Baiklah...Bebi sudah nangkring cantik depan kandang buaya. Sekarang kita ngobrol lagi ya sama kak Yanti...

...about her family and childhood...

Q : Tadi katanya orang tua dan kakak masih di Barabai. Kak Yanti punya berapa kakak?
A : Saya anak bungsu, punya 2 kakak cowok semua. Kata orang enak ya satu-satunya anak cewek dan punya 2 kakak cowok. Tapi menurut saya ya biasa aja. Kakak saya juga bukan tipikal kakak yang suka manjain adiknya. Malah suka berantem.  (Sama kayak Bebi dong. Bebi juga punya banyak kakak di BBI. Tapi gak ada yang manjain Bebi dengan kasi bakpao sebakul sehari ato fanta biru 1 peti gitu T^T . Ah Kak Yanti, kita senasib #LaluDikelitikinParaKakakDiBBI).

Q: Ceritain dong masa kecilnya gimana, Kak. Seperti dulu sekolahnya di mana, kuliahnya apa.
Terus kak Yanti waktu kecil tipe anak yang betah di rumah ato hobi ngembat bakpao dari warung Koh Ahok dan dimakan sambil ngumpet di pohon jambu dan kemudian pohon jambunya patah karena keberatan menopang kak Yanti. (Kak Yanti gak kayak elo, Beb)
A : Sekolahnya dari TK, SD, MTsN, MAN semuanya di Barabai. Setelah itu baru kuliah di Banjarbaru. Banjarbaru letaknya sekitar 35 km dari Banjarmasin. Saya kuliah di jurusan Teknik Sipil Fak Teknik Universitas Lambung Mangkurat (UNLAM). Jadi UNLAM ini ada 2 kampus, satu di Banjarmasin, satunya lagi di Banjarbaru. Untuk fakultas eksakta seperti Teknik, MIPA, Kedokteran letaknya di Banjarbaru.
Masa kecil biasa aja kok, Beb. Sekolah-sekolah gitu dan oh ya saya anak rumahan banget. Jadi lebih suka di rumah.


Q : Sekarang beralih ke suami ya. Boleh kan ya nanya-nanya tentang suami? Kak Yanti nikahnya sudah berapa lama? Kenalan di mana? Suami kerja apa ampe ditugasin ke Muara Jawa? Bebi ngeliatnya romantis banget lho kak Yanti mau ikut tugas suami pindah ke kota lain. Ampe sekarang Bebi belum sanggup euy pindah permanen sama mas Levine di LA. Takut kangen banjirnya Jakarta. Makanya Bebi pindah aja ke kak Reza #CUKUPBEB! #GakAdaYangNanya #halah.
A : Nikahnya sejak pertengahan tahun 2012 dan langsung pindah ke sini. Dulu satu kampus sama suami, dia kakak tingkat saya :). Kerjanya di kontraktor migas cabang sini. Emang melamar di perusahaan sini pas ada lowongan jadi kerjanya di sini

Setelah membahas keluarganya kak Yanti, yuk sekarang kita bahas...

...about herself...

Q : Kak Yanti orangnya kayak apa? Dari segi sifat maksudnya.
A : Orangnya kayak apa ya? Cerewet, bawel, agak susah beradaptasi dengan orang baru tapi kalau udah kenal bisa ceriwis sih. (Wah...Bebi juga pemalu sama orang baru #lalutersipumalu #naonsihBeb)

Q : Hobinya apa, Kak? Selain membaca tentunya.
A : Hobinya baca. Hahaha...(Yee...kalo ini sih Bebi juga tahu. Semua kakak di BBI kan hobinya baca :D) Selain baca ya? *mikir* menulis juga suka. Suka masak, nyoba-nyoba resep baru. Tapi sampai sekarang enggak ahli masaknya. Cuma kalau ketemu resep baru suka penasaran pengin nyoba. Seringnya nyoba belum berhasil dan udah jera aja nyoba lagi. Hehehe...Makanya belum pintar juga masaknya.

Q : Wah..suka masak apa, Kak? *mata berbinar*
A : Suka masak macam-macam. Saya kan juga gabung di grup masak di FB. Jadi kalau ada resep yang menggiurkan suka pengin nyoba gitu. Tapi ya banyak gagalnya. Hehehe... Kemarin nyoba bikin martabak, ludes sih martabaknya. Waktu bilang ke suami mau bikin lagi, dia bilang enggak usah masak lagi deh, kita beli aja. (Padahal Bebi gak nolak lho kalo kak Yanti mau bikinin Bebi martabak)

Q : Kalo boleh tahu, sehari-hari kesibukannya Kak Yanti apa? Kerja ato di rumah? Ato ada kesibukan lain?
(A: Di rumah aja. Ngurus suami dan rumah. Doain ya moga cepat dikaruniai momongan jadi bisa tambah sibuk  (Amin). Hehehe... Sekarang sih lagi nyoba konsisten buat menulis tiap hari. Dulu targetnya mau nulis novel. Tapi suka moody dan novelnya enggak pernah selesai. Jadi mulai tahun kemarin banting setir, menulis buat kirim-kirim ke media. Masih berjuang buat bisa konsisten. Karena saya orangnya moody banget.

Weits...kak Yanti baru menyinggung satu hal yang menarik perhatian Bebi. Yaitu tentang ... BRAAAKKK!!!
(Eh..apaan tuh?)
Bebi menoleh ke sumber keributan di belakang Bebi. Dan ya ampuuunn....buaya-nya lagi heboh nabrak kaca pembatas di Ragunan. Satu kaki depannya nunjuk-nunjuk ke arah Bebi sambil matanya tertuju ke bakpao di tangan Bebi. Arrgh...buayanya ngiler sama bakpao Bebi. Hih! Ogah!! Bebi gak berbagi bakpao.
Bentar ya...Bebi pindah dulu ke depan kandang gajah.

*kurang lebih 5 gigitan bakpao kemudian*

Okeh...sekarang Bebi udah aman duduk depan kandang gajah sambil nontonin ibu gajah mandiin anaknya. Nah balik ke topik yang menarik perhatian Bebi tadi, yaitu...

...about her writing...

Q : Tadi kak Yanti nyebut soal menulis untuk dikirim ke media. Sudah berapa nih tulisannya yang dimuat, Kak? Bebi nanya langsung gini karena Bebi tahu banget kalo tulisan kak Yanti udah beberapa kali dimuat di media ^__^
A : Tahun 2014 kemarin Alhamdulillah ada 15 tulisan saya yang dimuat di media. Masih sedikit tapi noraknya minta ampun. Hehehe... Soalnya teman-teman lain yang dimuat puluhan di media pada kalem-kalem aja.
Yang dimuat ada resensi, cerpen anak juga catatan perjalanan. Resensi ada yang dimuat di Koran Jakarta, Kompas Anak juga Tribun Kaltim. Kalau cerpen anak ada yang dimuat di Bobo, Kompas Anak juga Yunior Suara Merdeka

[caption id="attachment_38362" align="aligncenter" width="279"]Karya Kak Yanti yang udah dimuat di media nih. Penasaran pengen baca ya Karya Kak Yanti yang udah dimuat di media nih. Penasaran pengen baca ya[/caption]

Q : Wah...itu hebat lho, Kak. Gimana awalnya tertarik ngirim tulisan ke media?
A : Pertama dulu saya juga agak malas-malas nulis resensi buat dikirim ke media. Terus disemangatin teman dengan kasih tau honornya. Begitu tau ada honor saya langsung semangat #matre (Bebi juga semangat sih kalo tahu ada honornya). Apalagi ada penerbit yang ngasih reward kalau resensi buku terbitan mereka dimuat di media. Jadi selain honor juga bisa dapat buku gratisan dari penerbit. Ada juga penerbit tertentu yang kasih fee. (Wah...baik-baik ya penerbit di sini)

Q : Kak Yanti keren lho, udah 15 tulisannya yang dimuat di media. Bebi sih belum pernah tuh. Bebi juga gak tahu salahnya di mana. Padahal Bebi udah kasi judul yang bombastis biar menarik pihak media, seperti tulisan Bebi yang dikirim ke Trubus dengan judul "Bagaimana Tampil Lebih Mempesona Dari Syahrini Dalam 10 Menit". Ato tulisan bejudul "Tips dan Trik Membuat Bakpao yang Menjamin Suami Betah Makan Di Rumah", yang Bebi kirim ke Sports Illustrated. Ampe sekarang gak ada kabarnya tuh 2 tulisan. Jadi minta tipsnya dong supaya tulisannya bisa dimuat di media, kak Yanti. Apalagi review. Soalnya review buku yang Bebi kirim ke koran Lampu Hijau kok gak ada yang pernah dimuat ya.
A : Tipsnya pelajari resensi yang dimuat di media tersebut. Kalau KorJak kan ada web-nya. . Ada rubrik perada yang memuat resensi. Kita tinggal baca dan coba nulis resensi juga yang sesuai dengan 'napas' KorJak. Atau kepoin blog teman-teman yang resensinya dimuat. Biasanya abis dimuat mereka juga posting resensinya di blog. Kalau info tentang kirim resensi bisa dilihat di blognya mas Ridho.

Q : Blog siapa aja yang suka di-kepo-in, kak?
A : Kalau yang sering saya kepo-in resensinya blognya mbak Riawani Elyta. Bukan blog khusus buku sih. Mbak Lyta ini juga lumayan sering menang lomba resensi. Bikin mupeng. (mbak Lyta mah emang jagoan)
Kalau blog khusus buku... Emm... Belum ada yang saya suka banget sih. Tapi saya suka baca-baca aja kalau nemu link. Apalagi untuk buku yang baru saya baca. Kadang suka ngebandingin pendapat orang lain terhadap buku yang sama-sama dibaca. Walau baca buku yang sama biasanya yang dirasakan malah beda. Itu serunya baca review.

Q : Mau dong baca beberapa resensi dan tulisan Kak Yanti yang udah dimuat di media. Boleh dong ya? ^_^
A : Boleh, Beb. Ini resensi Priceless Moment-nya Prisca Primasari  dan resensi Pangeran Bumi, Kesatria Bulan di Koran Jakarta. Ada juga resensi Sabtu Bersama Bapak-nya Adithya Mulya di Tribun Kaltim.  Terus ada juga resensi Ibu Sayang Kamu di Kompas Anak berserta cara kirimnya.
Untuk cerpen, ini ada cerpen saya di Majalah Bobo beserta cara kirimnya juga. Sekalian tambahin deh cara mengirim resensi ke Koran Jakarta buat info ke teman-teman yang berminat.

Berguna banget nih tips dari kak Yanti. Kesimpulannya judul bombastis gak menjamin diterbitkan media ya (dan kayaknya cuma Bebi yang mikir gini).

Nah sekarang kita bahas tentang...

...about BBI and her reading hobby...

Q : Terus ceritain dong gimana awalnya gabung BBI? Kesan-kesannya di BBI juga.
A : Awalnya lihat teman-teman gabung BBI seperti mbak Ila dan mbak Esti. Tapi waktu itu belum punya blog khusus buku, ngeblognya di wordpress yang isinya gado-gado. Curhat di sana juga. Ngereview buku di sana juga. Trus kepikiran buat gabung BBI dan harus punya blog buku. Jadi deh bikin blog buku dan daftar ke BBI. Lumayan lama kemarin baru di-confirm jadi anggota. Sempat pasrah juga saya. Kalau enggak diterima akan saya pensiunkan blog bukunya dan kembali ke blog gado-gado aja. Hehehe...
(Maap Kakak. Tahun 2014 kemarin emang ada perubahan sistem penerimaan member di BBI. Ini berlaku untuk kakak-kakak lain yang merasa lama diterimanya ya kemarin :D)
Kesannya senang karena ketemu teman-teman yang suka baca juga. Senang melihat antusias teman-teman sama buku. Kalau sudah melihat teman-teman di grup saya suka ngebatin kata siapa Indonesia minat bacanya minim? Tapi ya persentasinya enggak seberapa ya dibanding jumlah penduduk Indonesia seluruhnya. (Sekarang sih belum, Kak. Tapi Bebi yakin suatu saat para kakak-kakak keren di BBI akan berperan dalam drastisnya peningkatan minat baca di Indonesia. BOOYAH!!) 

Q : Ada aturan BBI yang dirasa sulitkah?
A : Emmm... Enggak ada sih. Merasa wajar aja. Paling posting barengnya saya yang jarang ikutan.

Q : Lho? Kenapa?
A : Mungkin karena saya suka baca buku dengan genre yang sama. Jadi agak susah ngikutinnya. Dan saya tipe pembaca pemilih, kalau buku yang saya enggak doyan, susah banget selesai bacanya apalagi ngereviewnya. (Hehehe...oh gitu. Tapi tahun ini ada Opini Bareng BBI lho. Kak Yanti ikutan yaaa :D)

Q : Kak Yanti suka buku yang kayak apa? Penulis favoritnya siapa?
A : Suka romance dan teenlit. Lebih suka karya penulis lokal dengan setting lokal. Penulis favorit: Ifa Avianty, Orizuka, Windry Ramadhina.

Q : Mendapatkan bahan bacaan di sana susah gak? Baik di Barabai atau pun di Muara Jawa?
A : Kalau beli langsung di sini susah, Beb. Jadi ya solusinya beli online. Kalau di Muara Jawa saya harus ke Balikpapan dulu buat ketemu sama Gramedia. Tapi karena lumayan sering ke Balikpapan jadi berasa gampang aja. Kalau di Barabai ada toko buku. Tapi memang enggak selengkap Gramedia. Lagian kalau beli buku online plus dihitung dengan ongkir harganya bisa lebih murah beli online.
Di Muara Jawa ini beli koran aja harganya 2 kali lipat dari harga yang tercantum. Koran seharga 2000 jadi 4000. Mungkin karena perlu biaya perjalanan juga dan itu satu-satunya lapak koran di sini.

Q : Harga ongkir ke sana berapa, Kak? Biasanya mahal juga ongkirnya. Tiket getek ke sana aja mahal. #MasihBahasGetek
A : Iya. Ongkirnya juga mahal. Sekarang sih kalau dari Jakarta sekitar 30 ribuan. Jadi kalau beli buku sekalian 3 atau 4 supaya optimal ongkirnya.
Kalau cuma beli 1 buku aja bukunya jadi mahal banget. Tapi kalau dihitung (saya sering ngitung soalnya) beli online masih lebih murah daripada beli di toko buku. Hemm.. Balikpapan kan termasuk kota mahal di Indonesia

Q : Harga buku di Gramedia Balikpapan berapa dibanding Jakarta? *iseng nanya*
A : Yang harganya 35 ribu bisa jadi 48 ribu. Ingatnya itu. Itu berapa persen ya? Harganya yang 50an bisa 70an di Balikpapan.
(* ̄(エ) ̄*) Mmmaahhaall yaaa...

Q : Kak Yanti suka baca sejak kapan? Cerita tentang hobi bacanya dong.
A : Suka baca dari kecil. Dari pertama bisa baca. Saking sukanya dulu apa aja dibaca. Mungkin kemaruk baru bisa baca. Hehehe..
Waktu kecil suka baca di perpustakaan. Baca-baca majalah lama punya kakak. Dulu kakak saya punya banyak sekali majalah Ananda. Tapi sayang koleksi majalah Anandanya hilang saat negera api menyerang dalam arti yang sebenarnya. Maksudnya rumah saya dulu pernah kebakaran

Q : Eh...rumah pernah kebakarn? O_o Kapan itu? Ya ampuun...tapi keluarga gak papa kan, Kak?
A: Waktu umur 13 tahun. Alhamdulillah semua keluarga selamat. Rumah dan barang-barang yang enggak sempat diangkut aja yang terbakar. Alhamdulillah sudah digantikan dengan yang lebih baik. Rumahnya jadi baru lagi. (Iya. Alhamdulillah semua berakhir baik. Tapi gimana pun, Bebi turut bersimpati ya).

Baidewei...ini gak sadar ngobrolnya udah hampir 2 jam. Seperti biasa, Bebi mau ngasi pertanyaan acak yaa. Kayaknya harus dipercepat nih nanyanya, karena dari tadi anak-anak gajah lagi nunjuk ke arah Bebi. Rada curiga bakpaonya diincer lagi nih.

Q : Ada mimpi ato cita-cita yg belum tercapai? Kalo ada, apa aja?
A : Ada. Beberapa diantaranya pengin ke Bandung. Hehehe... Sampai sekarang belum kesampaian. Pengin punya taman baca juga.

Q : Pernah kepengen jadi tokoh di buku? Kalo iya pengen jadi siapa dan kenapa?
A : Karena saya banyak baca romance jadi lumayan sering sih pengin jadi tokoh cewek yang ada di sana dan punya cowok cakep yang baik. Hehehe... Tapi sekarang karena udah punya pangeran baik hati yang jadi suami saya jadi ya biasa aja. (Ah Bebi jadi ingat pesan mbah Bebi yang isinya : "When reality finally better than your dream, that's when you know you have a good life. You have a good life then, Kak).

Q : Seandainya Kak Yanti bakal terdampar di satu pulau dalam waktu lama, pengennya bisa bawa buku apa utk menemani? Maksimal 3 ya.
A : Karakteristik Perikehidupan 60 Sahabat Nabi (buku tebal yang belum selesai juga dibaca, siapa tahu kalau terdampar di pulau bisa selesai bacanya), serial anak mamak Tere Liye karena saya pernah bete banget sampai enggak bisa tidur dan baca serial anak mamak jadi terhibur sekali.

Q : Suka dengarin musik? Kalo iya, musik favoritnya apa?
A : Suka, tapi enggak terlalu juga. Sukanya musik lokal (selera saya memang Indonesia banget). Favoritnya sih tetap Sheila On 7. Tapi lagu-lagu lamanya.

Q : Punya bucket list? Kalo ada,  kasi tahu 5 teratas di bucket listnya dong
A : 1. Pengin konsisten nulis dan cerpen langganan masuk Bobo seperti Mas Bambang Irwanto.
2. Bisa mewujudkan Mimpi 4000 dolar tahun ini. 4000 dolar buat dapat kursi ONH plus.
3. Pengin punya anak. *doakan ya*
4. Nurunin berat badan. Hahahaha...
5. Punya blog khusus kuliner

Keren-keren euy cita-citanya. Bebi doain semoga terwujud semua ya. Amiiin. Dan semoga Kak Yanti...

BUG! BUG! BUG!

Bebi melirik ke belakang dan melihat ibu Gajah sedang berjalan ke arah Bebi dengan sepenuh tekad. Aduh...mendadak Bebi punya firasat buruk.

"Okeh...pokoknya semoga kak Yanti bisa..."
Mendadak ada satu belalai panjang terjulur ke arah tangan Bebi. Eits...untung Bebi gesit. Bebi masih sempat menghindar dan menyelamatkan bakpao di tangan. Etapi Gajahnya kayak sebel karena Bebi bisa menghindar.

Akkkhh...mendingan Bebi lari aja deh yaaa, Kak Yantiii.. Bebi cuma ngasi pesan terakhir : "Mudah-mudah kan Yanti bisa aktif di event Baca Bareng BBI ato paling gak Opini Bareng BBI gitu. Ato acara apa pun deh yang ada Bebi-nya biar kita sering ketemu. Dadaaaahhhhh...."

Lalu Bebi pun melaju kencang. Untuk orang sebulet Bebi, Bebi bisa lho menggelinding dengan sangat cepat.

(PS : Haahh...huuhh...hahh..huuhh...Bebi muncul sebentar. Ada pesan singkat dari Bebi untuk teman-teman lain : kalo mau kenalan lebih jauh dengan Kak Yanti, sila cek biodata singkatnya ya. Adiossss....Bebi mo gelundungan lagi)

biodata yanti

*Dan hari itu, pegawai Ragunan sibuk menangkap gajah yang mengejar benda bulat merah yang menggelinding keliling Ragunan. Sampe hari ini, gak ada satu pun yang tahu benda apa sebenarnya yang menggelinding itu. Yang mereka tahu, benda menggelinding itu raib bersamaan dengan raibnya bakpao yang harusnya jadi snack para karyawan hari itu.*
Previous
Next Post »

6 comments

Write comments
alvina
AUTHOR
26 February, 2015 21:04 delete

Halo kak Yanti! Wah seneng nyoba resep baru yaaa. Samaa donk, aku juga suka bikin doank tapi ga terlalu doyan XD (sering gagal maksudnya)

welcome to BBI yaaa, semoga makin semangat membacanyaa dan keren deh karyanya sering muncul di media cetak. Semoga selalu sukses yaaa :)


*lempar bakpao sekarung ke Bebi

Reply
avatar
Zelie
AUTHOR
27 February, 2015 05:38 delete

Huahaha, Bebi nih narsisnya emang gak ada obat, ya! XD

Anyway, salam kenal, Kak! *repost*
Saya ngakak baca soal martabak. Semoga tetep semangat masak, ya!
Dan iya, ngiri juga pengin tulisannya dimuat di Bobo :)

Reply
avatar
27 February, 2015 20:34 delete

Ya Tuhan Bebiiii, kamu lucu sekali (‘▽’ʃƪ) ♥

And salam kenal ya Kak Yanti. Keren tulisannya bisa dimuat di media ^_^

Wah, Kak Yanti urang Barabai sakalinya, haha, ulun urang Amuntai Ka, anak Unlam jw, tapi di MIPA ;)

Ah iya benar sekali orang Barabai gadisnya memang manis-manis. Alhamdulillah manisnya nyampe juga ke Amuntai, ya kan Kak, haha, *narsismodeon*

Btw, semoga bucket list-nya terkabul :)

Reply
avatar
Yovano N.
AUTHOR
01 March, 2015 23:13 delete

Selamat bergabung, Kak Yanti. Salam kenal juga. Prestasinya banyak ya... keren! >.< b

@Bebi: Iiiih Beeeb, kamu bikin gemes deh. *peluk uler sanca* #lah

Reply
avatar
02 March, 2015 05:15 delete

Gyahahaha.. si Bebi memang absurd plus kocak... :D #SodorinBakpaoSebakul

Aku kenal Mbak Yanti kalo nggak salah jaman-jaman multiply gitu. Samaan ya kita, Mbak. Kalo beli di daerah langka dan mahal... :)) #MalahCurcol

Reply
avatar
Hairi Yanti
AUTHOR
09 March, 2015 12:49 delete

Halooo Bebi... Terima kasih ya udah mau ngobrol-ngobrol sama saya. Bebi kocak abiissss... Ngikik2 saya bacanya.

Terima kasih teman2 semua.. Salam kenal :D

Reply
avatar